Rincian Product

Judul : Belajar dari Partai Masjumi
Penulis : Artawijaya
No ISBN : 978-979-592-6740
Kategori : Gerakan Pemikiran Islam
Cover : Sofcover
Isi : 186
Ukuran : 13,5 x 20,5 cm
Berat : 200 gr
Harga : Rp 39.000,00
Diskon : 50 %
Harga Netto : Rp 19.500,00

Belajar dari Partai Masjumi

Masjumi adalah satu-satunya partai Islam yang dilahirkan dari keputusan Kongres Umat Islam pada 7-8 November 1945 M/ 1-2 Duzlhijjah 1364 H di Jogjakarta.

Kongres yang dihadiri oleh ratusan ulama dari berbagai daerah dan beragam latarbelakang organisasi Islam menyepakati beberapa poin penting, yaitu: Pertama, mendirikan partai politik Islam bernama Masjumi. Kedua, Masjumi adalah satu-satunya partai politik Islam, dan tidak boleh mendirikan partai politik Islam kecuali Masjumi. Ketiga, Masjumilah yang akan memperjuangkan nasib umat Islam dalam bidang politik. Tujuan partai ini sebagaimana Anggaran Dasarnya adalah, “Terlaksananya ajaran dan hukum Islam di dalam kehidupan orang seorang, masyarakat dan negara Republik Indonesia, menuju keridhaan ilahi.”

Bisa dibilang, Partai Masjumi adalah gerakan aliansi (harakah tansiqiyah) dari beragam latarbelakang organisasi dan tokoh umat Islam. Para pendiri partai ini adalah para ulama, cendekiawan,  dan founding fathers (pendiri bangsa) yang bercita-cita bagi tegaknya syariat Islam di negeri ini.

Tokoh-tokoh seperti KH. Hasjim Asj’ary (Nahdlatul Ulama), Haji Agus Salim (Sarekat Islam), Mohammad Natsir (Persis), KH. A. Wahid Hasjim (NU), Prawoto Mangkusasmito (Muhammadiyah), Ki Bagus Hadikusumo, Kasman Singodimedjo, Syaikh Djamil Djambek (Perguruan Thawalib Sumatera) dan lain-lain adalah orang-orang yang berada di balik berdirinya partai berlambang bintang dan bulan ini. Para tokohnya dikenal sebagai sosok-sosok yang sederhana, cerdas, teguh pendirian, dan santun dalam berjuang.

Buku ini diharapkan bisa menjadi pelajaran bagi siapa saja yang berjuang di medan siyasah (politik) untuk menegakkan cita-cita Islam, sehingga tercipta sebuah negeri baldatatun thayyibatun wa Rabbun ghafur (negeri yang dipenuhi dengan kebaikan dan limpahan ampunan Allah Subhanahu wa Ta’ala).*


FACEBOOK

TWITTER